Lagi Bingung…

February 23, 2009

Lagi agak semerawut benang kegiatan di kepala. Udah beberapa kali dituangkan di kertas, tapi kok tetap semerawut dan tambah semerawut ya sekarang. Hehehe…coba dituangin di sini.

1. Mikirin komunitas muslimah online itu. Sebenarnya dari awal agak kurang setuju sama suami, tapi dipikir-pikir insya Allah banyak juga manfaatnya. Nah, bentuknya itu masih bingung. Apalagi pengurusnya kebanyakan ummahat yang gak mungkin kaya pekerja yang memang punya waktu khusus untuk mengurus itu. Terus kepikiran juga, kan di muslimah itu sebenarnya sudah merupakan komunitas itu sendiri. Cuma sepertinya kalau dibentuk komunitas online, insya Allah buat yang lebih umum pembahasannya. Nah, inipun dimanfaatkan untuk hal-hal yang bermanfaat. Bisa buat Al-Qois yang lagi di rintis sama Athir dkk, jadi kalau ada yang butuh bantuan bisa langsung difloorkan di situ. Wah, macam-macam ni di otak Hik-hik.

Kalau facebook, sebenarnya ini bagusnya buat yang awam dan pengguna facebook yang dah ada. Jadi, bukan secara khusus dibentuk komunitas muslimah.or.id di situ

Kalau milist, insya Allah lebih enak kepengurusannya. Kalau ada yang ‘aneh-aneh’ tinggal dikeluarin. Dan bisa subscribe gak sah masuk email juga kan. Jadi seperlunya pengguna. Gak tahu nanti musykilahnya apa ya.

Kalau forum, nah, ini butuh penanganan khusus juga. Yang kayanya berat kalau diserahkan ke pengurus muslimah sekarang. Waktunya itu lho. :(

2. Mikirin bikin desain web sama desain CD interaktif buat disperindag. Mungkin bingungnya soalnya tadi malam coba coding CSS & XHTML-nya emang beneran susah. *Ya kan sesuai dengan harganya ya?*. Tapi kepala jadi agak berat soalnya tambah lagi yang mesti dipikirin.

3. Belum sempat bikin sketsa ukir-ukirannya. Masih cari inspirasi. Insiprasi ini yang sulit ya.

4. Belum mulai nulis artikel buat bulan depan. Ya ALlah berkahilah waktuku. Mudah-mudahan Allah memudahkan.

5. Setrikaannya ko nambah terus ya. Hehehe…kerajinan nyuci, tapi gak kerajinan nyetrika nih. Soalnya kalau nyetrika menghabiskan waktu banyak bgt itu lho. Padahal udah gak dialus-alusin kalau baju rumah.

6. Sedih soalnya CPU-nya gak bisa nyala. Padahal tadi baru mau copy kajian ust. Armen yang tentang Ummu Ismail. Hik-hik, ya Allah sungguh manusia ini lemah. Semoga bisa dimudahkan meminjam dari Uus (eh, tapi Uus kan CPUnya juga rusak ya) atau menuliskannya dari literatur yang ada di rumah.

Nah…apakah cuma itu? Sebenarnya pritil-pritil urusan lainnya masih banyak juga sih.

Kaya nulis judul-judul majalah Al-Furqon dan As-Sunnah yang baru-baru. Cuma karena error di table words, jadi butuh waktu lebih banyak lagi dan dari kemarin gak selesai-selesai.

Baca buku dan majalah juga.

Belajar bahasa Arabnya gimana ya biar enak.

etc etc…heheheh…

yaa hayyu qoyyum birohmatika astaghiitsu aslihli sya’ni kullahu walaa takilni ila nafsi thorfata ‘aiin

Kemarin ketinggalan mau cerita ini. Alhamdulillah Ziyad Syaikhan juga dah bisa ngenalin beberapa anggota badan. Untuk kepala, biasanya dia suka nunjuk bagian-bagian tertentu terus ngomong “Aa?”, maksudnya aku disuruh sebutin tu apa. Dimulai dari bagian mata, “Ainun…mata, anfun….hidung, famun mulut, udzunun kuping, khoddun pipi.” Kadang ditambah sya’run rambut atau kalau main sama bang Hen, dia nunjuk jenggot, terus si Abi bilang, “Lihyah.” Nah, kenapa untuk telinga kita sebut kuping. Soalnya kalau kita sebut telinga, Syaikhan langsung mengaum, “AaauummmM…” Heheheh, itu soalnya pas kemarin sempat beli buku tentang binatang-binatang (yang kini sudah habis dirobek tercerai berai), ada bagian gambar singa terus aku bilang, “Singaa…Aaaummmm.” Sampai sekarang jadinya kalau disebut singa, dia menyahut dengan mengaum. Nah, telinga kan terdengar akhirannya sama kaya singa. Ya udah deh, kita ganti kata kuping. Kemarin ada tambahan kata baru. Buah…tapi dia nyebutnya “Wuuwahhh.” (Sambil mulutnya manyun banget pas bagian “Wu” :P) Terus, kemarin dia lagi ngoceh-ngoceh, aku sengaja cari kata yang terdekat dengan yang dia ocehkan. Alhamdulillah bisa satu kata baru. “Pinjam”. Tapi dia nyebutnya cuma, “Jem.” Tapi kalau pakai bahasa Arab, insya Allah dia ngerti juga kalau aku bilang, “Ista’ir.” Nanti dikasih deh barang yang ada di tangannya. Oya, tadi aku mainan sarung kan ya sama Ziyad, dijadikan berbagai permainan. Terus akhirnya aku capek, aku kenakan ke Ziyad (sebelumnya dilipat-lipat sampai seukuran badannya dia). Eh, ternyata dia langsung kesenangan terus sujud bangun sujud bangun. Hihihi…ceritanya sholat tuh. Aku iringi gerakannya dengan kata-kata, “Allahu Akbar…Allahu Akbar.” Tambah senang dia. Habis itu aku nerusin mencukur kepalanya dia (He eh! Botak). Kemarin kan aku dah potong pendek. Tapi gak rapi potongannya. Terus aku tanya ke bang Hen, apa dibotakin aja. Bang Hen ngiyain. Ya udah deh. Mudah-mudahan badannya gak panas. Soalnya kan biasanya kalo botak jadi lebih dingin. Pas masih bayi banget dulu langsung pilek soalnya.

Kemarin ketinggalan mau cerita ini. Alhamdulillah Ziyad Syaikhan juga dah bisa ngenalin beberapa anggota badan. Untuk kepala, biasanya dia suka nunjuk bagian-bagian tertentu terus ngomong “Aa?”, maksudnya aku disuruh sebutin tu apa. Dimulai dari bagian mata, “Ainun…mata, anfun….hidung, famun mulut, udzunun kuping, khoddun pipi.” Kadang ditambah sya’run rambut atau kalau main sama bang Hen, dia nunjuk jenggot, terus si Abi bilang, “Lihyah.” Nah, kenapa untuk telinga kita sebut kuping. Soalnya kalau kita sebut telinga, Syaikhan langsung mengaum, “AaauummmM…” Heheheh, itu soalnya pas kemarin sempat beli buku tentang binatang-binatang (yang kini sudah habis dirobek tercerai berai), ada bagian gambar singa terus aku bilang, “Singaa…Aaaummmm.” Sampai sekarang jadinya kalau disebut singa, dia menyahut dengan mengaum. Nah, telinga kan terdengar akhirannya sama kaya singa. Ya udah deh, kita ganti kata kuping. Kemarin ada tambahan kata baru. Buah…tapi dia nyebutnya “Wuuwahhh.” (Sambil mulutnya manyun banget pas bagian “Wu” :P) Terus, kemarin dia lagi ngoceh-ngoceh, aku sengaja cari kata yang terdekat dengan yang dia ocehkan. Alhamdulillah bisa satu kata baru. “Pinjam”. Tapi dia nyebutnya cuma, “Jem.” Tapi kalau pakai bahasa Arab, insya Allah dia ngerti juga kalau aku bilang, “Ista’ir.” Nanti dikasih deh barang yang ada di tangannya. Oya, tadi aku mainan sarung kan ya sama Ziyad, dijadikan berbagai permainan. Terus akhirnya aku capek, aku kenakan ke Ziyad (sebelumnya dilipat-lipat sampai seukuran badannya dia). Eh, ternyata dia langsung kesenangan terus sujud bangun sujud bangun. Hihihi…ceritanya sholat tuh. Aku iringi gerakannya dengan kata-kata, “Allahu Akbar…Allahu Akbar.” Tambah senang dia. Habis itu aku nerusin mencukur kepalanya dia (He eh! Botak). Kemarin kan aku dah potong pendek. Tapi gak rapi potongannya. Terus aku tanya ke bang Hen, apa dibotakin aja. Bang Hen ngiyain. Ya udah deh. Mudah-mudahan badannya gak panas. Soalnya kan biasanya kalo botak jadi lebih dingin. Pas masih bayi banget dulu langsung pilek soalnya.

Allahumma Shoyyiban Naafi'aa

February 13, 2009

Dah 1 setengah tahun ya Ziyad Syaikhan alhamdulillah.

Bulan ini insya Allah 1 tahun 7 bulan. Alhamdulillah proses toilet trainningnya dah mulai santai. Hehehe, hampir gak pernah kebobolan lagi (ngompol). Malam tapi masih aku pakaikan panpers. Kemarin sempat mau coba gak dipakaikan, tapi aku tunda dulu. Siapin mental dan fisik (lagi). Masih gak tega juga soalnya sama Ziyad kalau mesti dibangunin untuk pipis ke kamar mandi. Tapi kemarin aku dah ngeliat, kalau mau ngelatih toilet training pas malam hari, insya Allah pas subuh ngajak ke kamar mandinya.

Senang sekali melihat perkembangan Ziyad. Kemarin, aku baru sadar, ternyata dia baca do’a turun hujan loohh. Tapi karena dia belum bisa ‘ngomong’, jadinya cuma “Pah tah pa tah pa tah…” Ketahuannya dari nadanya yang sama, kaya nada Umi sama Abi kalau lagi ngajarin itu, terus dia baca itu kalau pas dengar rintik-rintik hujan. Kalau ditanya, “Doa turun hujan gimana doa turun hujan.” Nanti dia praktekkan lho. Alhamdulillah… Jadi tambah semangat mengajarkan ilmu-ilmu lainnya. Hehehe…

Kalau shalat juga dah semangat banget ngikutin Abi sama Umi. Karena lagi musim hujan, Abi kan sering shalat bareng Umi. Nanti kadang pas Abi dah shalat di masjid, terus aku bilang “Uridu an usholli…” Nanti Ziyad narik-narik bang Hen. Maksudnya nyuruh ikut shalat ke kamar. Hehehe…Nanti dia ikutan sujud, ruku. Tapi belum bisa sedekap. Sujudnya masih belepotan. Dah gitu tambah didukung poster shalat yang akhirnya aku pasang di pintu kamar kedua. Jadi, kalau dia lagi semangat pingin nunjukin kalau dia bisa gerakan shalat, biasanya dia dekati poster itu. Kalau yang poster wudhu aku taruh di pintu kamar tidur. Tapi dia masih kurang paham kalau wudhu. Paling dilihat lama-lama.

Abah…

Nah ini…kok bisanya manggil abah duluan ya?? Hehehe…soalnya vokalnya ‘A’ semua. Kalau disuruh ‘abi’ juga belum bisa. Diajarkan “Ummiii…” Nanti dia nirunya, “Ammahhh”.

Kasihan kadang-kadang melihat Ziyad. Sebenarnya keinginan untuk bicaranya sudah kuat banget. Cuma lidahnya masih belum bisa ya sayang. Mudah-mudahan Allah memberi kelancaran Ziyad Syaikhan buat bicara ya.

Ziyad sekarang juga bisa pura-pura tidur. Lucu deh lihat matanya pura-pura merem, tapi merejep-merejep gitu, ketahuan kalau pura-pura. Nanti dia senyum-senyum deh.

Ohya, alhamdulillah kemarin bisa beliin sepeda roda empat. Tapi maininnya kayanya di rumah aja deh. Soalnya dia belum bisa mengendalikan. Jadinya capek banget kalau ngajak keluar (tadi barusan nyoba soalnya).

Allahumma Shoyyiban Naafi’aa

February 13, 2009

Dah 1 setengah tahun ya Ziyad Syaikhan alhamdulillah.

Bulan ini insya Allah 1 tahun 7 bulan. Alhamdulillah proses toilet trainningnya dah mulai santai. Hehehe, hampir gak pernah kebobolan lagi (ngompol). Malam tapi masih aku pakaikan panpers. Kemarin sempat mau coba gak dipakaikan, tapi aku tunda dulu. Siapin mental dan fisik (lagi). Masih gak tega juga soalnya sama Ziyad kalau mesti dibangunin untuk pipis ke kamar mandi. Tapi kemarin aku dah ngeliat, kalau mau ngelatih toilet training pas malam hari, insya Allah pas subuh ngajak ke kamar mandinya.

Senang sekali melihat perkembangan Ziyad. Kemarin, aku baru sadar, ternyata dia baca do’a turun hujan loohh. Tapi karena dia belum bisa ‘ngomong’, jadinya cuma “Pah tah pa tah pa tah…” Ketahuannya dari nadanya yang sama, kaya nada Umi sama Abi kalau lagi ngajarin itu, terus dia baca itu kalau pas dengar rintik-rintik hujan. Kalau ditanya, “Doa turun hujan gimana doa turun hujan.” Nanti dia praktekkan lho. Alhamdulillah… Jadi tambah semangat mengajarkan ilmu-ilmu lainnya. Hehehe…

Kalau shalat juga dah semangat banget ngikutin Abi sama Umi. Karena lagi musim hujan, Abi kan sering shalat bareng Umi. Nanti kadang pas Abi dah shalat di masjid, terus aku bilang “Uridu an usholli…” Nanti Ziyad narik-narik bang Hen. Maksudnya nyuruh ikut shalat ke kamar. Hehehe…Nanti dia ikutan sujud, ruku. Tapi belum bisa sedekap. Sujudnya masih belepotan. Dah gitu tambah didukung poster shalat yang akhirnya aku pasang di pintu kamar kedua. Jadi, kalau dia lagi semangat pingin nunjukin kalau dia bisa gerakan shalat, biasanya dia dekati poster itu. Kalau yang poster wudhu aku taruh di pintu kamar tidur. Tapi dia masih kurang paham kalau wudhu. Paling dilihat lama-lama.

Abah…

Nah ini…kok bisanya manggil abah duluan ya?? Hehehe…soalnya vokalnya ‘A’ semua. Kalau disuruh ‘abi’ juga belum bisa. Diajarkan “Ummiii…” Nanti dia nirunya, “Ammahhh”.

Kasihan kadang-kadang melihat Ziyad. Sebenarnya keinginan untuk bicaranya sudah kuat banget. Cuma lidahnya masih belum bisa ya sayang. Mudah-mudahan Allah memberi kelancaran Ziyad Syaikhan buat bicara ya.

Ziyad sekarang juga bisa pura-pura tidur. Lucu deh lihat matanya pura-pura merem, tapi merejep-merejep gitu, ketahuan kalau pura-pura. Nanti dia senyum-senyum deh.

Ohya, alhamdulillah kemarin bisa beliin sepeda roda empat. Tapi maininnya kayanya di rumah aja deh. Soalnya dia belum bisa mengendalikan. Jadinya capek banget kalau ngajak keluar (tadi barusan nyoba soalnya).