Ziyad Syaikhan 15 Bulan Menuju 16 bulan

November 11, 2008

Walau cuma sebulan, banyaakk banget perkembangan Ziyadu Syaikhaini ini.

Suka cuap-cuap. Memang sampai umur sekarang, Ziyad belum keluar satu katapun secara jelas. Tapi, masya Allah… gaya ngomongnya itu kesannya sudah ahli ngomong. Pertama mulainya, kalau ngga salah dia suka pegang hp kami yang sudah rusak. Terus gayanya seperti Abinya kalau terima telepon. Udah deh, ternyata abis itu dia cuap-cuap ga jelas. Tapi kesannya ngomong beneran.

“Peca peca peca peca peca peca…”

Terus, mulai suka kaya orang baca, abis ketemuan sama am Jepi (adikku tercinta), tiba-tiba dia pegang kertas petunjuk pemakaian remote mobil (dapat hadiah dari am Jepi mobil remote control), terus keliling rumah sambil pegang kertas, mulutnya cuap-cuap. Ceritanya baca gitu…

“Peca peca…. peca peca…” Ada sampai 10 menitan kaya gitu. Sempat direkam Abinya di hp selama 5 menit. Ga berhenti-berhenti lho kaya gitu. Sekarang, kalau diajak ngomong jadinya dia suka njawab-njawab gitu. Tapi gak jelas ngomong apa.

Plagiat sejati. Wah… sesuatu yang dilihat cuma sekali, tapi dia sudah nangkep dan bisa niru walapun mungkin gak saat itu. Contohnya banyak. Pernah sekali, waktu mandiin dia, aku nyikati lantai kamar mandi yang kotor. Kemarin malam, pas bang Hen bantuin nyebokin dia, suasana ribet banget di kamar mandi. Ternyata Ziyad lagi berusaha pegang sikat kamar mandi, dan udah sempet dipraktekkin gerakan nyikat-nyikat.

Ada juga sapu tangan yang udah aku setrika licin, tapi belum sempat dimasukkan ke lemari. Dia ambil, terus mulai elap-elap CPU yang teronggok di kamar. Haduww… mesti dicuci lagi deh. Itu juga niru gerakan aku kalau lagi ngelap-ngelap meja makan dll.

Kalau niru gerakan abi sama umi main komputer, wahh… jangan ditanya. Dah expert banget. Udah 2 mouse juga rusak dimainin sama Ziyad Syaikhan ini.

Mulai suka lihat gambar. Jadinya heboh kalau lihat gambar-gambar. Ada gambar di kemasan susu ultra yang gede. Langsung teriak-teriak heboh, “HEEHH…HEEEHH…!!!” Ini maksudnya dia ngomong sesuatu. Panpersnya yang banyak gambarnya, dulu-dulu mah gak sadar dan gak peduli. Sekarang suka pegang-pegang terus minta diceritain isi gambarnya sama kami. Buku Marketing Revolution yang lagi bang Hen pinjam dari peminjaman buku kan banyak gambarnya tuh. Jadinya berebutan juga deh kalau Abinya sedang mau baca.

Jarinya bisa menunjuk. Aku tahu awalnya. Bang Hen kalau sedang baca Al-Qur’an terus Ziyad mau ikutan, biasanya terus ditunjukkin ayatnya pake jari . Terus ditambah lagi sekarang dia suka lihat-lihat gambar. Otomatis sambil nunjuk-nunjuk gambarnya kita ceritain isinya. “Ini cumi-cumi. Ini kapal selam. Ini bintang.” Nanti dia ikutan juga deh nunjuk-nunjuk.

Suka main dan bisa main sendiri. Insting bermainnya dah sangat berkembang. Sebenarnya aku sadarnya waktu ikutan ta’lim di Mushola Teknik UGM. Dia mulai niru apa yang dilakukan anak lain. Kalau sekarang denger suara anak kecil lain yang ada di luar rumah, dia langsung lari ke depan, nempel di kaca depan. Mainan-mainannya juga udah bisa dimainin sendiri. Maksudnya seru sendiri gitu. Kalau dulu kan rada gak peduli.

Ada kebiasaan dia yang ternyata bener itu kebiasaan dia. Kalau nenen di tempat tidur, dia sukanya sambil pegang mainan. Nanti badan Umi dijadiin sandaran/landasan buat motor atau mobil-mobilan yang dipegangnya. Kadang niat banget dia mau ngelakuin kebiasaannya ini. Pernah aku ajakin nenen. Kok cuma sebentar dia udah keluar kamar. Ya udah aku keluar juga. Ternyata di luar dia lagi pegang mainan, terus ngeliat aku keluar dia langsung nangis. Wah… ternyata keluar cuma mau ambil mainan terus balik lagi ke kamar. Tadi malam soalnya kaya gini lagi. Cuma akunya ga keluar kamar dan ternyata dia balik lagi ke kamar setelah ngambil mainan helikopternya.

Suka nyium Abi dan Umi. Senang deh kalau habis dicium. Sering kalau ngeliat Abi lagi tidur, nanti Syaikhan datang sebentar buat nyium. Abis itu keluar lagi. Kalau habis dimarahin (soalnya lagi suka mukul-mukul), nanti dia mbujukin kita dengan cara nyium kita. Hehh… jadi senyum-senyum sendiri kan kalau udah gitu.

Suka manjat-manjat. Dah jatoh berapa kali ya… Suka manjat apa aja. Meja, kursi, tangga. Biasanya aku kasih kesempatan sekali ikut naik ke atas kalau aku lagi jemurin baju atau ngambil baju yang kering. Kalau aku udah pakai jilbab, terus aku bilang, “Ayo… Syaikhan… ta’al (kemari), mau ikut umi ke atas ga?” Dia lari deh ke tangga.

One Response to “Ziyad Syaikhan 15 Bulan Menuju 16 bulan”

  1. Ummul Banaat Says:

    Assalamualaikum ya ukhti fillah,

    Alhamdulillah syukur, rasanya enak menjadi seorang ibunya. Saya jadi senyum sendiri tika membacanya. Lantas, mengenang jejak anak2 ketika mereka masih kecil hingga skrg ini. Subhanallah! ni’matnya jadi seorg ibu kerana kita akan bertemu dgn ujian demi ujian secara marhalah. dari usia balita hingga remaja. Dan kita terus belajar dan belajar dari pengalaman yg menjadikan kita lebih matang dan dewasa dlm menangani cabaran. mengurus anak2, insya Allah. Memang pantas maksud hadits: Al Ummu madrasah al ulaa.

    Selamat ye krn tlh menjadi seorg ibu. Hhmmm

    Smg dari madrasah ini akan lahir para du’at dan pendokong Islam tercinta, ameen.

    Salam ukhuwwah
    Ummu dari Singapore


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: